Ryo Ibote

Elang dilihat bukan dimana menetas,,tapi sejauh mana mampu kepakan sayapnya

7. PENGAMBILAN KEPUTUSAN


Pengambilan keputusan (decision making) merupakan salah satu proses manajemen yang penting bagi setiap organisasi.

Manajemen lainya dilatar belakangi oleh adanya keputusan yang dibuat oleh manajer puncak, yang kemudian secara hirarkis dibuat oleh lini-lini manajemen ditingkat staf-staf yang dibutuhkan.

Pengambilan keputusan dapat diartikan sebagai suatu proses penilaian dan pemilihan dari berbagai alternatif sesuai dengan kepentingan–kepentingan  tertentu dengan menetapkan suatu pilihan yang dianggap paling menguntungkan.

Mengindentifikasi masalah utama yang mempengaruhi tujuan, menyusun, menganalisis, dan memilih berbagai alternatif tersebut dan mengambil keputusan yang dianggap paling baik.

MACAM – MACAM  KEPUTUSAN MANAJEMEN

Oleh Herbert Simon secara umum membedakan antara dua jenis keputusan, yaitu:

  1. Keputusan yang terprogram (programmed decision)
  2. Keputusan yang tidak terprogram (non-programmed decision).

1.  Keputusan yang terprogram (programmed decision)

Keputusan yang terprogram adalah keputusan yang terstruktur atau yang muncul berulang – ulang,

Misalnya dalam memutuskan jumlah bahan baik yang harus tersedia digudang, tidak bisa terlepas dari proses perhitungan yang biasa digunakan.

2.Keputusan yang tidak terprogram (non-progrmmed decision)

Keputusan yang tidak terprogram apabila keputusan baru pertama kali muncul dan tidak tersusun (unstructured).

Keputusan semacam itu memerlukan penanganan khusus, untuk memecahkan masalah, karena belum ada pedoman khusus dalam menangani masalah tersebut.

Gambar 7.1

Macam-macam keputusan dalam manajemen

B. KEPUTUSAN DAN JENJANG MANAJEMEN

Secara umum tingkatan manajemen dalam organisasi itu ada 3, yaitu:

  1. Manajemen puncak (top manager),
  2. Manajer menengah (middle manager), dan
  3. Manajer rendah (lower manager).

Untuk keputusan yang tidak terprogram, biasanya lebih banyak diambil oleh manajer pada tingkat tinggi (top manager).

Gambar 7.1 memperlihatkan

•          HUBUNGAN MACAM KEPUTUSAN DAN TINGKATAN MANAJEMEN.

C. TAHAP-TAHAP PENGAMBILAN KEPUTUSAN

Sebagai dalam proses pengambilan keputusan, model tersebut memuat tiga tahap pokok, yaitu sebagai berikut :

Ø  Riset, yaitu mempelajari lingkungan atas kondisi yang memerlukan keputusan.

Ø  Perancangan, yaitu mendaftar, mengembangkan, dan menganalisis arah tindakan yang mungkin.

Ø  Pemilihan, yaitu menetapkan arah tindakan tertentu dari totalitas yang ada.

Gambar 7-3.

Bagan Arus Keputusan Menurut Herbert A Simon

James L. Gibson, dkk.

Mengemukakan proses pengambilan keputusan seluruhnya terdiri atas enam tahapan.

Apabila ditetapkan kebijakan untuk menangani masalah yang identik, maka manajer tidak dituntut untuk mengembangkan dan mengevaluasi setiap munculnya masalah.

Tahap 1.

Indetifikasi dan definisi masalah

Tahap ini meliputi kegiatan pengambilan informasi, proses informasi, dan pertimbangan yang mendalam.

Organisasi dapat diukur dengan perbedaan antara tingkat hasil yang diharapkan pada perumusan tujuan dan sasaran dengan hasil yang dicapai sesungguhnya.

Beberapa indikator lain yang dapat membantu dalam melihat permasalahan organisasi adalah sebagai berikut ;

a.  Penyimpangan kinerja

Indikator ini muncul apabila terjadi sebua perubahan secara tiba – tiba  pada beberapa pola  kinerja    yang telah ditetapkan.

Contohnya, meningkatnya perputarn karyawan, tingkat absensi yang meningkat, penurunan tingkat penjualan, pengeluaran yang semakin meningkat, dan banyaknya produk yan rusak.

b. Kritikan orang lain

Berbagai tindakan orang diluar organisasi bisa menjadi pentujuk adanya masalah.

Pelanggan mungkin tidak puas dengan sebuah produk yang dikomsumsi, pemerintah memberikan tindakan hukum, dan serikat buruh yang mungkin memberikan keluhannya.

c. Lingkungan

Lingkungan dapat memberi informasi masalah melalui berbagai cara.

Contoh jika pesaing sukses dalam meluncurkan produk baru yang menjadi pesaing produk organisasi, maka timbul suatu masalah.

Gambar 7-4.

Tahap-tahap Pengambilan Keputusan

Tipe – Tipe Masalah

a. Masalah terstruktur dan tidak terstruktur

Masalah–masalah  terstruktur merupakan masalah pada umumnya, terus terang dan jelas dalam hal informasi yang membutuhkan untuk menyelesaikanya.

Sebagai contoh, masalah–masalah  pribadi biasanya terjadi ketika pembuatan keputusan kenaikan gaji dan promosi permintaan liburan, tugas-tugas kepanitian, dan sebagainya.

Masalah tidak terstruktur (unstructured problems) merupakan masalah yang membingungkan dan memiliki informasi yang terbatas dalam situasi yang baru atau tidak terduga.

Contohnya, perusahaan dihadapi pada problem dimana unit bisnisnya terpaksa dijual karena hilangnya pelanggan.

b. Masalah menghadapi krisis

Suatu masalah krisis merupakan masalah yang tidak terduga dan dapat menghancurkan jika tidak tertangani dengan cepat dan tepat.

Para manajer menghadapi persoalan krisis multi dimensi dan mereka mengantisipasi  krisis–krisis  itu dengan berbagai cara, misalnya dengan membentuk sistem informasi krisis.

Tahap-tahap 2.

Mengembangkan alternatif pemecahan.

Pengembangan alternatif merupakan proses pencarian dimana lingkungan intern dan ekstern yang relavan dari organisasi diperiksa untuk memberikan informasi yang dapat dikembangkan menjadi alternatif yang mungkin.

Namun demikian, manajer harus ingat akan beberapa keterbatasan dalam setiap alternatif, misalnya keterbatasan dalam masalah hukum, etika, peraturan yang ada.

Tahap 3.

Evaluasi alternatif pemecahan

Pada situasi yang lain, manajemen lebih sering menghadapi situasi dengan kepastian yang tinggi. Dalam hal ini tidak mudah memperkirakan konsekuesin dari keputusan.

Situasi resiko dengan tidak pasti berada diantara dari ekstern tersebut.

Oleh karena itu hubungan antara alternatif keluaran didasarkan pada tiga kondisi tersebut adalah :

  1. Kodisi kepastian.
  2. Kondisi berisiko
  3. Kondisi ketidakpastian

Tahap 4.

Memilih alternatif

Tahap ke empat merupakan tindakan terpenting yaitu memilih alternatif terbaik diantara alternatif – alternatif  yang telah dinilai dan di evaluasi.

Tujuan pemilihan alternaif adalah memecahka masalah agar dapat mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditentukan sebelumnya.

Walaupun manajer sebagai pengambil keputusan memilih alternatif dengan harapan mencapai sasaran, tetapi memilih tersebut seharus tidak dipandang sebagai suatu aktifitas yang mandiri.

Tahap 5.

Implementasi keputusan

Implementasi mencakup pencapaian keputusan itu kepada orang–orang  yang terkait dan mendapatkan komitmen mereka pada keputusan tersebut.

Oleh karena itu pekerjaan manajer tidak hanya terbatas pada keterampilan memilih pemecahan yang baik, akan tetapi meliputi juga pengetahuan dan keterampilan yang perlu untuk melaksanakan pemecahan masalah tersebut menjadi perilaku dalam organisasi.

Tahap 6.

Evaluasi dan pengendalian

Tahap terakhir adalah monitor dan evaluasi. Tahap ini dilaksanakan untuk memastikan bahwa pelaksanaan keputusan yang diambil mengenai sasaran dan tujuan yang ingin dicapai.

Jika ternyata tujuan tidak tercapai, manajer dapat melakukan respon dengan cepat.

D.  GAYA PENGAMBILAN KEPUTUSAN

Gaya Manajer dalam pengambilan keputusan akan banyak diwarnai oleh beberapa hal seperti latar belakang pengetahuan, perilak pengalaman, dan sejenisnya. Cara-cara manajer dala mendekati masalah tersebut antara lain :

Ø  Pertama, penghindar masalah. Seorang penghindari masalah mengabaikan informasi yang menunujukkan kesebuah masalah. Para penghindari masalah ini tidak aktif dan tidak ingin menghadapi masalah.

Ø  Kedua, penyelesian masalah. Seorang penyelesaian masalah mencoba menyelesaikan masalah-masalah apabila masalah-masalah itu muncul. Mereka bersikap reaktif menghadapi masalah-masalah yang timbul.

Ø  Ketiga, Pencarian masalah. Seorang pencari masalah secara aktif mencari masalah-masalah guna diselesaikan atau mencari peluang-peluang baru untuk dikejar.

S.P Robins dan DA. Decenzo membagi gaya pengambilan keputusan manajemen dalam lima gaya, seperti yang terlihat gambar 7-5.

Ø  Gaya Direktif (pengarahan)

Ø  Gaya analitis

Ø  Gaya konseptual

Ø  Gaya perilaku

Gambar 7.5

Gaya Pengambilan Keputusan Manager

E. MODEL PENGAMBILAN KEPTUSAN

Teori manajemen mengenal perbedaan antara dua model utama dalam pembuatan keputuan. Kedua model tersebut adalah model klasik dan model perilaku.

1. Model Keputusan Klasik

Model keputusan klasik (classical dicision) berpandangan bahwa manager bertindak dalam kepastian. Pendekatan klasik ini merupakan model yang Sangat rasional utuk pembuatan keputusan manajerial.

2. Model keputusan Administratif

Menurut Herbrt Simon, manager dalam pengambilan keputusan menghadapi tiga kondisi :

(a)    Informasi tidak sempurna dan tidak lengkap,

(b)   Rasionalitas yang terbatas (bounded rasionality),

(c)    Cepat puas (satisfice).

Heuristik Penilaian

Adalah pengambilan keputusan yang disederhanakan dikarenakan kondisi dan situasi.

Tiga macam heuristik dipakai orang dalam mengambil keputusan yaitu:

  1. Ketersedian (availability heuristik),
  2. Perwakilan (representativeness ), dan
  3. Penyesuaian dan anchoring (anchoring and adjusment hueristik).

Ketersediaan ( Availabity heuristik)

Terjadi ketika orang menggunakan informasi yang telah tersedia sebagai basis penilaian situasi atau peristiwa yang sedang berlangsung.

Misalnya untuk tidak menanam modal ke dalam suatu produk baru berdasarkan hasil penjualan saat ini.

Representtativeness heuristik

Terjadi bila orang menilai kemiripan sesuatu berdasarkan stereotip seperangkat peristiwa yang sama.

Biasa pontesialnya adalah stereotip representatif dapat terjebak kedalam pendiskriminasian factor–faktor  unik yang relavan terhadap keputusan tersebut.

Anchoring and adjusment heuristik

Meliputi pembuatan keputusan berdasarkan penyesuaian terhadap nilai atau titik tolak yang telah ada.

Contohnya, nilai pasar seseorang secara subtansi mungkin lebih tinggi dari pada upah yang diterima.

F. PENGAMBILAN KEPUTUSAN INDIVIDU

Dalam keputusan individual, manager membuat pilihan tindakan yang disukai. Beberapa faktor perilaku hanya mempunyai aspek–aspek  tertentu dari proses pengambilan keputusan.

Faktor tersebut adalah :

Ø   Kepribadian nilai,

Ø   Kencendrungan akan resiko, dan

Ø   Kemungkinan ketidakcocokkan.

Keperibadian

Satu penelitian telah berusaha pengaruh dari beberapa variable terpilih teradap proses pengambilan kepriadian, tetapi memasukan juga rangkaian variable lain yaitu :

Ø  Variabel kepribadian.

Hal ini mencakup sikap, kepercayaan individu.

Ø  Variabel situasional.

Menyinggung situasi ekstern, yang dapat diamati, yang dihadapi oleh orang – orang  itu sendiri.

Ø  Variabel interaksional.

Hal ini menyinggung keadaan pada saat itu dari orang-orang sebagai akibat dari interaksi situasi tertentu dengan ciri-ciri khas kepribadian orang.

Nilai

Nilai itu diperoleh pada waktu orang masih muda sekali dan merupakan bagian dasar dari pikiran seseorang. Pengaruh itu dapat dilihat dari setiap proses pengambilan keputusan manajemen sebagai berikut ;

  1. Dalam menetapkan sasaran, pertimbangan nilai perlu sekali mengenai pemilihan kesepatan dan penentuan prioritas.
  1. Dalam mengembangkan alterntif, orang perlu mempertimbankan nilai berbagai macam kemungkinan.
  2. Apabila memilih alternatif, nilai dari orang yang mengambil kputusan memperngaruhi alternatif manakah yang akan dipilih.
  3. Apabila melaksanakan keputusan, pertimbangan nilai sangat perlu dalam memilih cara pelaksanaanya.
  4. Dalam fase evaluasi dan pengendalian, pertimbangan nilai tidak dapat dihindari apabila mengambil tindakan.

Kecenderungan Akan Resiko

Seseorang pengambil keputusan yang agak segan mengambil resiko akan menetapkan sasaran yang bebeda, mengavaluasi alternatif secara berbeda juga. Orang tersebut akan berusaha menetapkan pilihan dimana resiko atau ketidakpastian sangat rendah, atau diana kepastian akan hasilnya sangat tinggi.

Kemungkinan ketidak Cocokan

Apabila terjadi ketidak cocokan, maka tentu saja ketidak cocokan ini dapat dikurangi dengan mengakui bahwa telah terjadi kesalahan. Orang tesebut lebih memungkinkan menggunakan satu atau beberapa metode berikut ini untuk mengurangi ketidak cocokan mereka :

  1. Mencari informasi yang mendukung kebijaksanaan dari keputusa mereka.
  2. Secara selektif memahami (mengubah) informasi dengan suatu cara yang dapat mendukung keputusan mereka.
  3. Merubah siap mereka, sehingga mereka memiliki pandangan yang baik terhadap alternatif yang telah ditetapkan sebelumnya.
  4. Mengelakan pentingnya segi – segi  postif dan mempertinggi unsur – unsur  positif dari keputusanya.

G.  PENGAMBILAN KEPUTUSAN KELOMPOK

Dalam mengunakan kelompok, manajer harus memperhatikan keuntungan dan kerugian dari kelompok tersebut.

Keuntungan :

  1. Informasi dan pengetahuan lebih banyak.
  2. Lebih banyak alternatif yang dapat dihasilkan.
  3. Penerimaan penilaian hasil akhir akan lebih besar.
  4. Komunikasi yang lebih baik akan muncul.

Kerugian :

  1. Membutuhkan waktu yang lebih lama dan biaya yang lebih besar karena waktu yang hilang banyak.
  2. Menimbulkan kompromi
  3. Satu atau beberapa orang barang kali akan mendominasi kelompok.
  4. Tekanan kelompok akan muncul dan membatasi kreativitas individual.

 

About these ads

February 1, 2011 - Posted by | pengantar manajemen

1 Comment »

  1. judul situasi keputusan berstruktur sempurna ada gag ???

    Comment by wawan | November 8, 2011 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: